Sejarah Kerajaan Riau- Lingga Kepulauan Riau

FITRIELNA/SR
           Kerajaan Riau Lingga yaitu sebuah kerajaan Islam di Indonesia yang pernah berdiri dari sekitar tahun 1828 M sampai 1911 M. Kerajaan ini mencapai puncak keemasannya pada masa pemerintahan Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah ll Yang Dipertuan Besar Riau Lingga ke lV, memerintah dari tahun 1857 sampai 1883 M.Wilayahnya meliputi Provinsi Kepulauan Riau sekarang, tetapi tidak termasuk Provinsi Riau yang didominasi oleh Kerajaan Siak yang sebelumnya telah memisahkan diri dari Kerajaan Johor-Riau. Kerajaan Riau Lingga mempunyai tugas penting dalam perkembangan bahasa Melayu sampai menjadi bentuknya kini sebagai bahasa Indonesia. Pada masa Kerajaan Riau Lingga, bahasa Melayu menjadi bahasa standar yang sejajar dengan bahasa-bahasa besar lain di dunia, yang kaya dengan sastra dan mempunyai kamus ekabahasa. Tokoh besar di belakang perkembangan pesat bahasa Melayu ini yaitu Raja Ali Haji, seorang pujangga dan sejarawan keturunan Melayu-Bugis.

 Sebelumnya Riau Lingga merupakan wilayah dari Kerajaan Johor-Riau atau juga dikenal Kerajaan Johor-Pahang-Riau-Lingga yang berdiri sekitar tahun 1528-1824 M yang merupakan penerusan dari Kerajaan Malaka, terbentuknya Kerajaan Riau Lingga diakibatkan kudeta antara kedua putra Raja Johor-Riau dan efek Belanda-Inggris, pada tahun 1824 Belanda dan Inggris menyetujui Perjanjian Traktat London, yang isinya bahwa semenanjung Malaya merupakan dalam efek Inggris dan Sumatra serta pulau-pulau disekitarnya merupakan dalam efek Belanda. Hal ini memperparah situasi Kerajaan Johor-Riau, dan kesudahannya pada tahun 1824 Kerajaan Johor-Riau terbagi menjadi 2 Kerajaan, Kerajaan Johor dengan raja pertamanya Tengku Hussain bergelar Sultan Hussain Syah (1819-1835) putra tertua Sultan Mahmud Syah lll Yang Dipertuan Besar Johor-Pahang-Riau-Lingga ke XVl (1761-1812), sedangkan Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah Yang Dipertuan besar Johor Pahang Riau Lingga ke XVll yang merupakan adik Tengku Hussain, menjadi Sultan pertama Kerajaan Riau Lingga bergelar Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah Yang Dipertuan Besar Riau Lingga ke l (1812-1832).
Sesudah Malaka sebagai ibu kota kerajaan Malaka diserang pasukan Portugis di bawah pimpinan Alfonso de Albuquerque pada tanggal 10 Agustus 1511 dan berhasil direbut pada 24 Agustus 1511, Sultan Mahmud Syah (Sultan terakhir Malaka dan Sultan pertama Johor-Riau) beserta pengikutnya melarikan diri ke Johor, kemudian ke Bintan dan mendirikan ibukota baru. Tetapi pada tahun 1526 Portugis berhasil membumihanguskan Bintan, dan Sultan Mahmud Syah kemudian mundur ke Kampar, tempat dia wafat dua tahun kemudian dan digelar Marhum Kampar, kemudian digantikan oleh putranya bergelar Sultan Alauddin Riayat Syah II sebagai Sultan Johor-Riau ke ll. Putra Sultan Mahmud Syah yang lainnya Muzaffar Syah, kemudian menjadi Sultan Perak.
Pada puncak kejayaannya Kesultanan Johor-Riau meliputi wilayah Johor sekarang, Pahang, Selangor, Singapura, Kepulauan Riau, dan daerah-daerah di Sumatera menyerupai Riau Daratan dan Jambi. Kerajaan Johor-Riau mulai mengalami kemunduran pada tahun 1812 sehabis wafatnya Sultan Mahmud Syah lll Yang Dipertuan Besar Johor-Pahang-Riau-Lingga ke XVl, hal ini disebabkan oleh kudeta antara dua putra sultan, Yaitu Tengku Hussain/ Tengku Long dan Tengku Abdul Rahman. Ketika putra tertua Sultan Mahmud Syah lll yaitu Tengku Hussain/Tengku Long sedang berada di Pahang, dengan tidak diduga pada tanggal 12 januari 1812 Sultan Mahmud Syah lll mangkat. Menurut watak istiadat di Istana, seseorang pangeran Raja hanya sanggup menjadi Sultan sekiranya dia berada di samping Sultan ketika mangkat, oleh lantaran itu Tengku Abdul Rahman dilantik menjadi Yang Dipertuan Besar Johor-Pahang-Riau-Lingga ke XVll meneruskan Sultan Mahmud Syah lll menggantikan saudara tertuanya Tengku Hussain/Tengku Long yang ketika Sultan Mahmud Syah mangkat dan dimakamkan di Daik Lingga, Tengku Hussain masih berada di Pahang. Sekembalinya Tengku Hussain dari Pahang menuntut haknya sebagai putra tertua untuk menjadi Sultan menggantikan Sultan Mahmud Syah lll. Tengku Hussain merasa lebih berhak menjadi Sultan, daripada adiknya Tengku Abdul Rahman. Sebelum meninggal Sultan Mahmud Syah lll pernah berwasiat, yaitu menunjuk Tengku Hussain/Tengku Long sebagai Sultan Johor-Riau dan Tengku Abdul Rahman, biar berangkat ke Mekkah untuk menunaikan ibadah Haji.
Berdasarkan wasiat Sultan mahmud Syah lll, Tengku Hussain tetap menuntut haknya. Sedangkan Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah tetap mengikuti watak dan istiadat Pelantikan Sultan. Pengganti Sultan, yaitu Tengku Hussain harus hadir ketika upacara pemakaman dijalankan, lagipula dihentikan ditangguhkan lebih usang lagi, namun Tengku Hussain masih tidak ada di tempat, oleh lantaran itu Tengku Abdul Rahman dilantik menjadi pengganti Sultan Mahmud Syah lll.Dalam sengketa yang timbul, Inggris mendukung putra tertua Tengku Hussain, sedangkan Belanda mendukung Sultan Abdul Rahman. Traktat London yang telah disepakati Belanda-Inggris pada tahun 1824, yang menyatakan bahwa Semenanjung Malaya dibawah efek Inggris dan Sumatera dibawah efek Belanda, hal ini menimbulkan Kerajaan Johor-Riau terpecah menjadi dua, yaitu Johor berada di bawah efek Inggris dan Tengku Hussain sebagai Sultan pertama Kerajaan Johor bergelar Sultan Hussain Syah (1819-1835) dan berkedudukan di Singapura, sedangkan Riau Lingga berada di dalam efek Belanda, dan Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah ditabalkan menjadi Sultan Kerajaan Riau Lingga dengan gelar Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah Yang Dipertuan Besar Riau Lingga ke I, dan berkedudukan di Daik Lingga.
Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah ll yaitu putra almarhum Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah dengan permaisurinya Cek Nora (keturunan Belanda). Memerintah di Daik Lingga pada tahun 1857 sampai 1883. Pada masa pemerintahannya Kerajaan Riau Lingga mencapai puncak kejayaannya, Yang Dipertuan Muda ketika itu yaitu Yamtuan lX Raja Haji Abdullah (1857-1858). Memerintah di pulau Penyengat. Dilantik oleh Sultan Sulaiman Badrul Alam Syah ll /Yang Dipertuan Besar Riau Lingga ke lV, dan Yamtuan X Raja Muhammad Yusuf Al-Ahmadi (1858-1899) juga Memerintah di pulau Penyengat, digelar Marhum Damnah, mangkat di Daik Lingga dan pada masa pemerintahan Tengku Embung Fatimah (1883-1885) menggantikan Sultan Sulaiman Badrul Alam Syah ll, Daik Lingga semakin berkembang pesat menjadi sentra perdagangan dan pemerintahan dengan banyaknya pendatang-pendatang dari Sulawesi, Kalimantan, Siak, Pahang, Bangka, Belitung, Cina, Padang dan sebagainya ke Daik. Keadaan ini mengakibatkan Belanda kuatir jikalau Kerajaan Riau Lingga menyusun kekuatan gres untuk menantang Belanda, oleh lantaran itu Belanda menetapkan Asisten Residen di Tanjung Buton (sebuah pelabuhan berhadapan dengan pulau Mepar, sekitar 6 Km dari sentra Kerajaan Riau Lingga).
Pada tanggal 18 Mei 1905 Belanda menciptakan perjanjian gres yang antara lain berisikan bahwa Belanda membatasi kekuasaan Kerajaan Riau Lingga dan mewajibkan Bendera Belanda harus dipasangkan lebih tinggi daripada Bendera Kerajaan Riau Lingga. Perjanjian ini dibentuk Karena Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah ll Yang Dipertuan Besar Riau Lingga ke Vl (1885-1911) ketika itu t
erang-terangan menantang Belanda. Belanda memaksa Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah ll untuk menandatangani perjanjian tersebut, tetapi atas mufakat pembesar-pembesar Kerajaan menyerupai Engku Kelana, Raja Ali, Raja Hitam dan beberapa kerabat Sultan, maka Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah ll menolak menandatangani perjanjian tersebut. Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah ll menciptakan persiapan dengan membentuk Pasukan dibawah pimpinan Putra Mahkota, yaitu Tengku Umar/Tengku Besar. Sikap tegas Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah ll dan pembesar Kerajaan menantang Belanda menimbulkan amarah Belanda, maka pada bulan Febuari 1911, kapal-kapal Belanda mendekati pulau Penyengat pada pagi hari dan menurunkan ratusan orang serdadu untuk mengepung Istana dan tiba Kontlir H.N Voematra dari Tanjung Pinang mengumumkan pemakzulan Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah ll. Atas pertimbangan biar tidak terbunuhnya rakyat di pulau Penyengat, maka Sultan Abdul Rahman Syah ll beserta pembesar-pembesar Kerajaan Riau Lingga tidak melaksanakan perlawanan. Dengan demikian berakhirlah Kerajaan Riau Lingga dan dimulailah kekuasaan Belanda di Riau Lingga. Pada tahun 1913 Belanda resmi memerintah eksklusif di Riau Lingga.
Kerajaan Melayu Riau–Lingga, tetapi juga tempat kedudukan Sultan dengan segala macam bangunan fisiknya: istana, mahkamah, rumah sakit, listrik yang tersedia sebelum kurun ke-20.Muncul dalam sejarah Melayu pada awal kurun ke-18 ketika meletus perang saudara di Kerajaan Johor-Riau yang kemudian melahirkan Kerajaan Siak di daratan Sumatera. Pulau ini menjadi penting ketika perang Riau berkobar pada selesai kurun ke-18 yang dipimpin Raja Haji Fisabilillah. Ia menjadikan pulau  ini sebagai kubu penting yang dijaga oleh orang-orang asal Siantan dari tempat Pulau Tujuh di Laut Cina Selatan. Raja Haji Abdurahman Djantan, tokoh masyarakat Penyengat, menerangkan  bahwa banyak dongeng beredar bahwa nama pulau tersebut diambil dari nama hewan yakni penyengat (sebangsa lebah). Semula dikenal sebagai tempat orang mengambil air higienis dalam pelayaran. Suatu hari para saudagar yang mengambil air di situ diserang hewan itu.Pihak Belanda sendiri menjuluki pulau ini dengan dua nama yakni Pulau Indera dan Pulau Mars. Kini Pulau Penyengat lebih dikenal dengan nama Penyengat Inderasakti. Pulau ini menerima perhatian yang jauh lebih besar dibanding,sebelumnya yaitu pada 1805, Sultan Mahmud menghadiahkan pulau itu kepada istrinya, Engku Puteri Raja Hamidah, sebagai mas kawin,” ungkapnya, Jumat (16/5).

          Beberapa tahun kemudian, Yang Dipertuan Muda Raja Jaafar (1806-1832)N memindahkan tempat kedudukannya di Ulu Riau (Pulau Bintan) ke Penyengat sehingga,namanya semakin menjadi perhatian khalayak ramai. Sedangkan Sultan Mahmud pindah ke Daik Lingga. Dengan pengalamannya sebagai pengusaha timah di Semenanjung Malaya dan selalu bepergian ke aneka macam tempat, Raja Jaafar membangun pulau ini dengan cita rasa pemukiman yang indah. Penyengat ditata sedemikian rupa dengan penyusunan pemukiman, keberadaan tembok-tembok, saluran air, dan jalan-jalan.Hingga pada akhirnya, giliran Sultan Abdurahman Muazamsyah, pada 1900 memindahkan tempat kedudukannya .     Setelah menolak menandatangani politik kontrak dengan Belanda dan melaksanakan aneka macam macam bentuk perlawanan, Sultan Abdurahman Muazamsyah diturunkan dari tahta oleh penjajah.”Tak seorang pun orang Melayu yang bersedia menjadi sultan sehabis itu, Abdurahman Muazamsyah bahkan mengilhami orang-orang Riau meninggalkan Penyengat menuju Singapura dan Johor pada 1911. Hanya beberapa ratus orang penduduk dari 6.000 orang penduduk waktu itu yang menetap di Penyengat sehabis insiden itu,” ujar Abdurahman menambahkan.Dengan demikian, bangunan-bangunan kerajaan terbiarkan bahkan dijarah. Menurut informasi yang diperoleh, diantara para darah biru mengharapkan biar bangunan-bangunan yang ada dirobohkan ketimbang diambil oleh Belanda. Tindakan ini tidak berlaku pada Mesjid Sultan.Keunikan yang terdapat di dalam masjid ialah mushaf Al Alquran yang ditulis tangan dan diletakkan dalam peti beling di depan pintu masuk. Mushaf ini ditulis oleh Abdurrahman Sitambul pada 1867. Ia yaitu putra Riau yang dikirim kerajaan Riau-Lingga untuk menuntut ilmu di Istambul, Turki. Disebabkan tempat belajarnya penulisan mushaf Alquran bergaya Istambul yang dikerjakan sambil mengajar agama Islam di Penyengat. Mushaf ini tersimpan bersama 300-an kitab dalam dua lemari di sayap kanan depan mesjid. Kitab-kitab tersebut yaitu sisa-sisa kitab yang sanggup diselamatkan dari perpustakaan Kerajaan Riau-Lingga, Kutub Khanah, Marhum Ahmadi yang tidak terbawa bersama eksodusnya masyarakat Riau awal kurun ke-20 ke Singapura dan Johor. Engku Putri

            Sejarah Riau mencatat, Engku Putri Raja Hamidah yaitu Putri Raja Syahid Marhum Teluk Ketapang Yang Dipertuan Muda Riau ke-IV yang termashur sebagai hero Riau dalam menantang penjajahan Belanda. Sebagai putri tokoh ternama, Engku Putri besar peranannya dalam pemerintahan kerajaan Riau lantaran selain memegang regalia (alat-alat kebesaran kerajaan). Beliau juga seorang permaisuri Sultan Mahmud. Sebagai pemegang regalia kerajaan, ia sangat memilih dalam penobatan sultan lantaran penobatan haruslah dengan regalia kerajaan. Engku Putri pernah pula melaksanakan perjalanan ke beberapa daerah lain menyerupai Sukadan, Mempawah, dan lain-lain untuk mempererat tali persaudaraan antara kerajaan Riau dengan kerajaan yang dikunjunginya. Engku Putri mangkat di Pulau Penyengat pada Juli 1884. Makamnya terletak di Pulau Penyengat, terbuat dari beton, dan dikelilingi pagar tembok. Dahulu atap bangunan makam dibentuk bertingkat-tingkat dengan hiasan yang indah. Di kompleks ini terdapat pula makam tokoh terkemuka kerajaan Riau menyerupai makam Raja Haji Abdullah ( Marhum Mursyid), Yang dipertuan muda Riau IX, makam Raja Ali Haji, pujangga Riau yang populer dengan Gurindam 12, makam Raja Haji Abdullah, makam-mahkamah Syariah Kerajaan Riau-Lingga, makam Tengku Aisyah Putri Yang Dipertuan Muda Riau IX dan kerabat-kerabat Engku Putri yang lain.
Selain makam Engku Putri terdapat juga makam-makam pembesar istana kerajaan yang lain terletak menyebar di Pulau Penyengat menyerupai makam Raja Jaafar, makam Raja Abdurrahman, bekas istana Sultan Abdurahman Muazzamsyah, istana Raja Ali Marhum Kantor, dan sebagainya. Kompleks makam Raja Jaafar yaitu komplek makam yang baik diantara makam lainnya. Dinding-dindingnya dilapisi dengan pilar dan kubah kecil di sampingnya terdapat bak tempat berwudhu. Raja Jaafar yaitu anak Raja Haji Fisabilillah merupakan Yang Dipertuan Muda VI. Dalam kompleks makam Raja Jaafar juga terdapat makam Raja Ali Yang Dipertuan Muda VIII. Merupakan figur yang taat beribadah. Pada masa pemerintahannya, ia mewajibkan kaum pria melaksanakan shalat Jumat dan mewajibkan kaum perempuan memakai busana muslim. Raja AbdurrahmanRaja Abdurrahman yaitu Yang Dipertuan  Muda ke VII  Kerajaan Riau Lingga, ia yang membangun mesjid. Pada masa pemerintahannya terjadi pengacauan oleh  bajak bahari dan campur tangan pihak Inggris yang mempersulit kedudukan Raja Abdurrahman. Beliau wafat pada 1843 dengan gelar Post Humous yaitu Marhum Kampung Bulang. Makamnya terletak di atas sebuah bukit yang memaparkan pemandangan  pada mesjid yang dibangunnya.Bangunan bekas istana Sultan Abdurrahman Muazamsyah yang terakhir ini hanya berupa puing-puing belaka, istana ini disebut Kedaton dengan lapangan luas disekitarnya. Istana ini mulai rusak semenjak Sultan Abdurrahman (1833-1911). Meninggalkan penyengat lantaran dimusuhi Belanda akhir perilaku ia menentang pemerintahan Belanda tahun 1911. Beliau pindah ke Daik, kemudian meninggalkan Daik,
selanjutnya bermukim di Singapura. Sejak itulah istana ini terlantar dan kesudahannya runtuh.     Istana Kantor yaitu istana Raja Ali Yang Dipertuan Muda Riau VIII (1844-1857) disebut juga Marhum Kantor. Istana ini berada di potongan tengah Pulau Penyengat, sekitar 150 m sebelah barat daya Mesjid Raya Sultan Riau Penyengat.

              Istana ini sebagian sudah hancur yang tersisa hanya bangunan induknya. Bangunan utama merupakan bangunan bertingkat dua yang pada mulanya merupakan kantor Raja Ali Haji. Seluruh area bangunan dibatasi dengan tembok keliling yang mempunyai tiga buah pintu masuk dari afrah barat, utara, dan timur. Pintu gapura berupa gapura yang sekaligus berfungsi sebagai penjagaan dan pengintaian. Pintu gerbang utara merupakan pintu gerbang untuk menuju tempat pemandian. Sedangkan pintu gerbang timur -berupa pintu gerbang biasa yang seakan-akan hanya merupakan pintu darurat. Di halaman potongan dalam tembok keliling masih terdapat bekas sisa-sisa pantai bangunan. (tim)

DAFTAR PUSTAKA :
·         Kesultanan riau-lingga tersedia di http://id.wikipedia.org/diakses pada 20 agustus 2009
·         Aswandi Syahri dan Raja Murad.2006.cogan:Regalia kerajaan Johor riau lingga dan pahang Provinsi Riau:dinas pariwisata seni dan budaya Provinsi Riau
·         Hikmat Ishak.2001.warisan riau. Tanah melayu indonesia yang legendaris, pekanbaru:  yayasan warisan riau
·         Pida k. Liasmi”engku puteri”perempuan yang melawan dengan seribu kata tersedia di htpp://rajaalihaji.com/